Curhatan (calon alumni) Mahasiwa

Tulisan ini dibuat kurang lebih tiga jam sebelum invoice expired.

TANGGAL UDAH JATUH TEMPO TAPI ATM MASIH KOSONG. GIMANA NIH :(

Hampir dua bulan gak nulis apapun di blog karena tuntutan tugas akhir a.k.a SKRIPSWEET ❤

Sekarang pun sebenernya masih bingung mau nulis apa, tapi mumpung lagi mumpung… Mau curhat ajalah :3

Jadi, sepulang liburan merantau berbulan-bulan kemarin, ditambah liburan akhir tahun, walaupun keliatannya masih bisa ngalor-ngidul kemana aja, tapi tetep aja yang namanya pikiran masih tetep berotasi di pusat yang sama; SKRIPSI.

Dua bulan lebih terasa panjaaaaang banget karena harus sering tidur lewat dari jam yang seharusnya, lalu siang bimbingan sama dosen, dicoret-coret, pulang terus duduk lagi di depan laptop, besoknya begitu lagi, sampe akhirnya sempet nganggur ga nyentuh skripsi sama sekali selama hampir tiga minggu. But however, as I said before, pikiran ini masih tetep berotasai seputar skripsi. Setiap hari liat insta stories temen isinya ngerjain skripsi, atau bimbingan, atau ke perpus, and blah blah blah itu bikin uring-uringan.

Walaupun aslinya masih di level wajar, tapi yang namanya kesel itu ada setiap ditanyain “skripsi udah sampe mana?” atau “cepet kelarin skripsi biar bisa cepet resepsi”. Lalu tiba-tiba, kayak udah direncanain, seringnya postingan di instagram melulu tentang itu.

Ibu saya pun bukan tipe ibu yang perhatian banget soal dunia perkuliahan anaknya, karena pikirnya saya udah gede dan bisa manage sendiri apa-apanya, saya sendiri pun gak pernah ambil pusing karena jarang ditanyain soal nilai, ujian, atau dll. Sampe waktu skripsi ini pun beliau gak pernah nanyain, yang tiap hari saya cuma di rumah, atau keluar main, atau malah ngambil job yang jelas-jelas nyita waktu. Semua aman-aman aja sampe akhirnya beliau nanya, “skripsi kamu udah sampe mana?”
Meski sebenernya gak ada tuntutan untuk selesai semester ini atau semester depan, tapi pertanyaan macem itu entah kenapa malah bikin semakin gundah gulana. Ditambah lagi keluarnya pemberitahuan kalo pendaftaran sidang terakhir untuk periode ganjil adalah akhir Februari lalu. Saya udah hopeless gak bakal bisa daftar tanggal segitu kecuali kalo pendaftarannya diundur.

Source: Unknown

Memang rejekinya anak emak, berkat do’anya emak, juga sedikit tekanan untuk segera punya buntut di belakang nama, turunlah surat pemberitahuan baru dari pihak kampus kalo pendaftaran diundur sampe pertengahan Maret lalu. Alhamdulillah, dengan mengerahkan seluruh kekuatan dan sedikit lobi-lobi dengan dosen pembimbing, akhirnya dipermudah juga untuk dapet tandatangan di lembar pengesahan. Fufufu terharu :’)

Sekarang tinggal deg-degannya aja nunggu jadwal sidang………


Ps: eh maaf ya sengaja ngasih opening tentang invoice itu, kali aja ada yg mau bayarin. Ehe :(

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *