Istimewa

Voyage

Nama yg tepat dengan kota yg memikat, DIY :)

Ini kedua kalinya pergi ke kota itu. Sebenarnya bisa dibilang yg pertama, karena baru kali ini beneran city-trip kesana (yg pertama cuma mampir pas mau ke Merbabu hehe).

Rencana awalnya cuma mau ke tempat-tempat yg bisa dijangkau angkutan umum aja, biar gampang. Ternyata Allah kasih jalan lain, ada sepupunya travelmate-ku yg pacarnya tinggal di Jogja dan bawa mobil pribadi. Jadi di hari kedua kita bisa nebeng jalan bareng ke tempat yg agak jauhan dikit ;;).

Disana kita (aku dan travelmate) stay di Hotel Puspita, lupa nama jalannya, pokoknya deket keraton. Cukup terjangkau lah untuk pejalan kere macem kita. 120rb/malam untuk 2 pax dengan fasilitas tv, kipas, kamar mandi didalam, dan dapet sarapan juga (tapi kita keburu check out sebelum sarapannya dateng).

Hari pertama, sadis.
Tiba di st. Tugu sekitar jam 7 pagi, langsung cuss jalan kaki menuju jl. Wilijan buat sarapan gudeg di Yu’ Djum. Awalnya sempet gak mau makan gudeg, no certain reason, cuma kurang suka aja sama makanan jawa yg notabene manis. Ya tapi mau gimana lagi, masa jauh-jauh kesini tapi makannya sama kaya di Jakarta. Akhirnya coba-cobain lah dikit. Dan ternyata… enak juga :D

Pas dijalan kemari tadi udah ngehubungin temen kuliah yg udah berangkat ke Jogja sehari sebelumnya. Ngajak makan bareng. Sambil ngobrol, ternyata dia belum ada rencana untuk jalan-jalan kemana hari ini dan dia mutusin untuk ikut kita ke Prambanan. Jadilah kita berempat jalan sampe Malioboro, trus naik A3 Trans Jogja jurusan Prambanan. Dan sampe sanapun ternyata kita masih harus jalan lagi sepanjangan jalan raya sampe ketemu pintu masuk gerbangnya. Banyak sih becak, ojeg, sampe delman yg nawarin untuk kesana, tapi kita tetep milih jalan :D.

image

Ada paket 45rb untuk wisata Keraton Ratu Boko dan Candi Prambanan. Kita pilih itu ketimbang 30rb cuma Candi Prambanan. Nambah 15rb bisa ke situs lain dan gak perlu repot cari angkutan karena ada shuttle yg udah disediain untuk ke Keraton sampe balik lagi ke Candi.

image

Sebenernya masih mau ke spot-spot lain untuk foto-foto di Keraton Ratu Boko itu, cuma karena kita sampe sana jam 10.30 dan matahari udah gak bersahabat, jadilah kita cuma 1 jam disana dan balik lagi ke Prambanan. Disinipun udah menyipit semua matanya. Matahari diatas kepala. Panasnya tega.

image
image

Cuma setengah jam, tangan udah melambai-lambai ke kamera, kita harus pulang! Huaah jalan lagi nyari pintu keluar, sampe keluar gerbang, teruuus jalan lagi sampe ke halte. Pas udah naik bus, jeng-jeng… ujan! Deres + angin. Kombinasi yg bikin greget. Ngeri liat jalanan yg pohon-pohon dipinggirannya sampe goyang :(. Sampe di halte Malioboro pun masih hujan dan kita yg udah ngantuk, capek, (laper juga) akhirnya naik becak ke hotel. Biar cepet nyampe, cepet tidur, karena mau nunggu sampe hujannya reda untuk jalan-jalan sore pun kayaknya gak memungkinkan. And yup, it’s true! Sampe malem masih gerimis. Syukurlah sore kita gak terlalu sia-sia karena kita lebih milih tidur daripada berharap sambil nunggu hujan berhenti.

Malam pertama, romantis.
Sepupunya travelmate-ku udah jemput didepan hotel sama pacarnya. Kita mau dinner bareng. Dapet rekomendasi tempat makan di angkringan (lupa namanya) yg deket Gudeg Yu’ Djum. Makanannya prasmanan, dan menunya gak sama kayak angkringan yg di Jakarta. Disini lebih banyak macemnya, enak, dan murah. Nasi, pecel, ceker tepung, bakso tusuk, gorengan, es teh manis, cuma 15rb. Bebas takaran pulak :D. Cocok lah untuk pejalan kere yg belum makan dari siang ini, alhamdulillah. :)

Belum selesai sampe angkringan, kita masih lanjut ke Awor Coffee Shop & Gallery. Gak tau ada di daerah mana, karena udah malem, jalanan gelap, aku gak pake kacamata, dan duduk di seat belakang. Jadi tau-tau udah sampe. Awor ini sebenernya kafe kopi gitu, tempat tongkrongan lah ceritanya. Sekaligus jadi galeri untuk karya foto dan tulisan. Sambil ngopi-ngopi cantik kita bisa liat pajangan foto-foto keren dan tulisan yg menawan.

Untuk yg gak terlalu suka kopi, ada beverages lain kok kayak es krim, green tea, hmm lupa gak baca semua menunya. Aku sendiri sih pilih es krim, selain karena lagi gak mau ngopi, juga karena memang suka es krim. Diluar dingin, padahal. But something which is more cold than the ice cream happened at that time, jadi dinginnya es krim bisa jadi heater sendiri buatku. :).

Selesai ngomongin rencana selanjutnya -besok kita mau ke Kalibiru-, kita beranjak pulang ke hotel. Istirahat, recharge tenaga untuk cuci mata lagi.

Hari kedua, miris.

Semalam kita berempat janjian jam 7 udah beres dan siap dijemput, jadi setengah jam sebelumnya aku dan travelmate udah mandi sekaligus packing barang-barang untuk sekalian check out. Jam 7, belum ada kabar dari yg mau jemput, sarapan juga belum dateng (laper banget). Pas di telfon, ternyata mereka (sepupu dan pacarnya) udah ada didepan hotel, smsnya pending, wasapnya eror. Alhasil kita berangkat jam 07.30 tanpa sarapan :(. Gak apa deh, lapernya bisa disimpen dulu, nanti juga gak berasa kalo udah ke tempat bagus.

Mengandalkan google maps, kita pede. Sampe didaerah Kalibiru juga masih pede karena google maps masih berfungsi dan jalan masih normal. Tapi yg bikin deg-degan, kita udah jauh dari jalan raya, dengan kondisi bensin limit. Makin jauh, makin jauh, sinyal udah aur-auran, maps lost terus. Jadi cuma bisa ngandelin penunjuk jalan yg ada. Jalanan terjal, naik turun, naik lagi, belak belok meliuk, naik lagi. Serem karena kanan kiri hutan, tapi masih ada beberapa rumah warga dan sekolah-sekolah.

image

Sesampenya di pintu masuk (bentuknya bukan pintu sih, cuma penanda selamat datang gitu. Habis parkir mobil, kita jalan ke atas sekitar 20 meter untuk beli tiket seharga 5rb per orang. Jalan lagi… diatas ternyata ada beberapa penginapan, ada warung-warung juga, jadi kita mampir dulu untuk jajan sama makan mie :D. Oh iya, perjalanan dari hotel kesini sekitar 1,5 jam sambil nyari jalan, kalo yg udah tau mungkin 1 jam cukup.

image

Wisata Kalibiru ini sebenarnya tempat outbound. Nah orang-orang yg foto disini banyakan yg pada abis flying fox trus foto dengan background Waduk Sermo. Keren!! But unfortunately, saat guide udah dateng dengan bawa perlengkapannya, siap pasang sana-sini, dikejauhan bukit keliatan sesuatu yg mencurigakan. Kabut tebel, Waduk Sermo sampe ketutupan, trus makin deket. Ah, hujan… Disitu kadang saya merasa sedih :’)

Mau gimana lagi, kita neduh di salah satu pondokan deket situ, berharap hujan cepet reda karena udah perjuangan banget kesini, masa gak bisa foto disana? Nanti dibilang hoax :(. Tapi yah apa mau dikata, ternyata hujan cuma reda sebentar, ngasih kesempatan kita untuk foto tanpa naik ke tempat flying fox nya. Mungkin biar jadi pe-er, biar bisa kesana lagi. Jeprat jepret foto trus langsung turun karena takut hujan lagi.

Sebenernya pas kita sampe parkiran, langitnya panas, dan orang-orang banyak yg baru dateng. Loh? Jadi galau. Naik lagi gak? Tapi ngeliat langit dideket bukit itu masih mendung, takut cuaca diatas sama bawah memang beda. Mana tau diatas bakal hujan lagi, kan? Kita putusin untuk ke kota lagi, ke Taman Sari.

It’s almost 2 hours to reach the town, jalanan yg agak macet bikin perjalanan lebih lama sampe ketiduran dimobil. Kita gak langsung ke Taman Sari sih, tapi mampit dulu di Bakso (lupa namanya) kepunyaan pacarnya si sepupu travelmate-ku. Makan gratis yay!

image

Singkatnya, sekitar jam 13.30 kita udah tiba di Taman Sari, dengan biaya 3rb per orang dan 2rb per kamera kita udah bisa explore seluruh wilayah disana. FYI, Taman Sari itu adalah istana yg dikelilingi kolam buatan yg katanya dulunya adalah tempat pemandian para selirnya sultan.

Habis dari kolam pemandian kita jalan melewati pemukiman warga menuju ruang bawah tanah yg aku gak tau namanya, bentuknya lorong panjang yg katanya mengarah ke pantai selatan. Tembus keluar terus lanjut jalan melewati pemukiman lagi, menuju pulau Cemeti. Kurang paham sih dengan sejarahnya karena 3 teman yg lain juga gak tau, mungkin bisa tanya-tanya aja sama mbah gugel :D.

image

Di pulau Cemeti kita gak terlalu lama, karena bentuknya seperti gedung yg udh runtuh dan gak ada atapnya, jadi matahari terasa menyengat. Selain karena capek, waktu juga udah gak memungkinkan kita berlama-lama disana. Jam 14.30 kita udah keluar dan melanjutkan perjalanan ke st. Lempuyangan yg sebelumnya disempetin dulu mampir ke outlet Bakpia Pathok 25 yg ada di jl. Bhayangkara untuk beli oleh-oleh.

Jam 16.20 di st. Lempuyangan.
KA Bengawan yg akan membawa kami kembali ke rutinitas di Jakarta sudah tiba.

Sugeng tindak, Jogjakarta.

“Ijinkanlah aku untuk s’lalu pulang lagi… “ Kla Project – Yogyakarta

3 thoughts on “Istimewa”

  1. Kalibiru itu yg dr dulu pgn bgt aku datangin…ga kesampaian mulu…pdhl bisa dibilang kita lumayan srg mudik k solo… dan biasanya nyempetin utk ke jogja..:)

    kalo candi2 sih, krn udh kapok ngerasain panas di borobudur, nth napa jd ga minat lg liat candi apapun mba :D ga kuat panas aku -__-

    1. Halo, mbak Fanny, wah sayang dong udh sering mudik solo tapi gak mampir kesana, aku aja yg jauh2 dari Jakarta nyempetin kesana :p
      Sebenernya pengen yg wisata alam lainnya, tapi karena waktu yg singkat jadi yg bisa kejangkau sama ttanspottasi umum aja. Hehe
      Btw makasih ya udah mampir! :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *