Senja Di Matamu

Kau termangu,

Aku menunggu.

Aku enggan memejam ketika suara hujan menyamarkan tangismu. Sebab aku menginginkan malam-malam yang panjang bersama sendu yang mengitari matamu.

Aku mencintaimu,

Seperti kau yang mencintai luka pada puisi-puisimu.

Aku ingin menutup malam dengan membaca sajak-sajakmu yang rumpang. Lalu terlelap usai mengecup kelopak matamu yang sembap, atau bibirmu yang tak lagi lembap.

Suatu hari, aku ingin terbangun di antara temaramnya warna langit. Tak ada lagi nyanyian tentang luka dan kesedihan.

Hanya tentang senja dan kenangan,

Yang tenggelam di matamu.

 

Jakarta, 15 Maret 2016

17 thoughts

  1. Jujur, kok gue gak ngerti, ya. Ini tentang apa. Judulnya tentang Senja di matamu. Dan… isinya ada yang sembab dan tak lembap. Sebeneranya dia ini lagi nangis atau bintitan, sih?

    Kok gue bingung, ya?

    Mungkin saran gue kalo puisi gini, emang harus baca ulang2 baru ngerti. Karena, ada yang bilang, makna puisi sebenarnya hanya yang nulis yg tau.

    1. ((Bintitan))) ya allah ?
      Yg sembap kan matanya, yg tak lagi lembap itu bibirnya.
      Jadi si “aku” ini ga mau melewatkan malam utk tidur karena si “kau” bersedihnya di malam hari.
      Judulnya senja, karena mereka tidur di pagi hari dan bangun pas sore.
      Senja atau kesedihan itu udh tenggelam di mata si “kau”. Karena kalo orang abis nangis kan paling keliatan di matanya.
      Begitu kira-kira, pangeran..

  2. Apa arti senja di puisi ini kesedihan? Bener g? Soalnya dari yg aku baca ini kayak kisah sepasang kekasih yang salah 1 diantaranya lagi sedih karena sesuatu hal. Terus yg 1 nya mencoba menghibur biar g sedih lagi. Ini analisis orang yg awam soal puisi, hehehe

  3. Duhhh, jadi baper haha. Kata-kata kamu udah nggak jauh beda sama si Wira Nagara nih, daleem banget hehe.

    Tapi aku kok sampe sekarang terfokus sama yang lembab itu yaa haha. Bener-bener tersirat banget dari suasana kesedihannya.

    Postingan yang keren banget nih. Coba gitu kamu sekalian bacain ala-ala puisi, kemudian kamu rekam dan masukin ke soundcloud. Pasti keren ;)

    1. Duh jadi malu eiy dibilang gitu ?
      Btw Wira Nagara siapa yak? kek pernah denger gitu sih tapi lupa hoho
      Yhaa sarannya patut dipertimbangkan nih, agak gimana gitu soalny kalo denger suara sendiri di rekaman haha
      Tapi makasih banyak lohh masnya udah mampir dan kasih pujian+masukan. ??

  4. ini cinta tak kesampaian yak… atau cinta yang berakhir tragis… itu ada kalimat kiss bibir.. udah nikah belum.. duh jadi banyak pikiran nih setelah baca sajak ini.. hahahaha.

    1. Haaa ini cinta kesampaian dan gak tragis kok :(
      Kayaknya sih dah nikah. Yaa kita anggap aja udah nikah yaa biar ga dosa udah main kecup-kecupan.
      Jangan dipikirin mbak, nanti kangen sm penulisnya loh XD

  5. Saya dulu demen nulis beginian, mbak. Semacam mencoba mendeskripsikan rasa ke dalam kata-kata gitu. Tapi dulu nulisnya waktu lagi naksir orang, atau dibikin baper sama orang. Jadi begitu gak naksir lagi, ya gak bisa nulis beginian. Wekekekek :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *