So, How Do You Spend Your Saturday?

Voyage

Ketika anak udara berkunjung ke markas anak laut menggunakan jasa angkutan anak darat demi memenuhi tugas logistik.

Stasiun Jakarta Kota, 09.45 wib. 13 perempuan (harusnya 14, yang 1 sakit), 5 laki-laki. Setelah berkumpul, kami bergegas menuju Pelabuhan Sunda Kelapa dengan berjalan kaki. Iya beneran jalan sampe pelabuhan. Bukan jalan terus naik angkot. Bener-bener jalan kaki. Gak usah tanya jauh atau enggaknya, kira-kira 3 km kali yah. Bukan karena gak punya duit atau gimana, iseng aja, kapan lagi bisa jalan begini di pinggiran Jakarta? Rame-rame asik juga kok :)

Beneran jalan, kan? :p

Rutenya, dari Kota Tua ambil jalan ke utara, ngelewatin terminal Jakarta Kota, teruuus sampai pertigaan yang ada jembatan merah belok kanan. Ada pertigaan lagi, belok kiri. Lalu jalan lagi sampe ada papan penujuk jalan ‘Sunda Kelapa belok kanan). Sebenernya gak belok sih, tapi agak serong ke kanan.

Baru nanti kalo sudah ketemu pasar ikan, belok kanan, gak jauh dari situ di sebelah kiri ada gerbang pelabuhan Sunda Kelapa. Sebelum masuk kita mampir dulu ke Indomaret, ngadem…

 

Harga tiketnya cuma Rp 2.500 per orang dan gak ada ijin khusus untuk masuk ke pelabuhan, jadi tinggal beli tiket dan masuk.

PhotoGrid_1426308683806

Jeng-jeng.. Ya begitulah, bingung mau cerita atau jelasin apa. Yang jelas ada kapal, forklift, crain, barang-barang seperti beras, gula, pasir, air, drum, masing-masing dalam jumlah yang gak sedikit.

Ada juga beberapa sampan nelayan disela-sela kapal angkut barang yang nawarin kita untuk naik. Tapi enggak deh, kita kesitu mau nugas aja hehe.

Jeprat-jepret foto sana sini, wawancara beberapa pekerjanya mengenai loading/unloading barang, waktu yang dibutuhkan, dan fungsi beberapa alat berat yang ada disitu. Lumayan, nambah pengetahuan :)

Kira-kira 11.50 kita memutuskan untuk caws. Hari makin panas dan debu makin ganas. Tangan udah berkali-kali melambai ke kamera. Kita pulang!

Naik angkot. Yap kita pulang naik angkot. Kaki gak sanggup kalau harus jalan lagi kayak berangkat tadi. Setelah jalan dikit sampe belokan deket pasar ikan, ada angkot yang nawarin (charteran) kami ke Kota. Tanpa pikir panjang kita langung iya-in dan naik ke angkot itu.

Satu angkot yang umumnya cuma berisi 14 orang, ini dipaksa isi 18 orang. Muat sih, kecil-kecil kok badannya :D di selip-selipin aja ditengah, 2 cowok nggantung di pintu.

Kita dianter sampai Kota Tua, niatnya disitu mau foto-foto dulu atau iseng nongkrong-nongkrong, tapi saking capeknya akhirnya gak jadi, kita lanjut ke stasiun, makan siang disana, terus… pulang.

Singkat, kan?
Sebenernya bukan multimoda dan freight forwardingnya yang mau saya jabarin disini, karena saya gak lagi ngasih kuliah umum. Tapi tentang perjalanannya. Keseruannya. Kekompakannya. Kebersamaannya. :)

Berkali-kali kita arrange jadwal untuk jalan bareng. Gak yang muluk-muluk, cuma mau nonton bareng aja gak ketemu mulu waktunya, dan beberapa alasan lain. Tapi hari ini, dengan adanya tugas dari kampus, kita sekelas hang out bareng. Finally!

Terimakasih, Tuhan. Hari ini ada sebuah perjalanan yang tak terduga, dan bukan sekadar wacana.

So, fellas, how do you spend your saturday?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *